Hujan Deras Selama 5 Jam Di Toli-Toli Berdampak Banjir Dan Longsor

Hujan Deras Selama 5 Jam Di Toli-Toli Berdampak Banjir Dan Longsor
toli-toli

Banjir dan longsor menerjang sejumlah daerah di Sulawesi. Di Sulawesi Tengah, misalnya, Bupati Tolitoli Mohammad Saleh Bantilan mengungkapkan, aktivitas warganya lumpuh akibat banjir yang menerjang daerah itu pada Selasa siang tadi.

“Semua jalan banjir. Tidak bisa orang lewat. Banyak rumah yang tergenang,” ucap Saleh saat dihubungi dari Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (13/9/2016) malam, seperti dilansir Antara.

Dia mengatakan, hujan yang turun sejak pagi hingga Selasa siang sangat deras. Alhasil, hanya dalam waktu singkat Kecamatan Baolan, ibu kota Tolitoli langsung dikepung banjir.

“Banjirnya rata. Hampir semua rumah kena banjir,” Saleh mengungkapkan.

Saleh kemudian turun langsung ke sejumlah lokasi banjir bersama masyarakat mengantisipasi terjadinya korban jiwa maupun harta benda dengan membantu masyarakat setempat.

Dia mengatakan, air hujan yang bersumber dari berbagai penjuru gunung di Tolitoli mengalir cepat ke permukiman penduduk karena saluran tidak mampu lagi menahan debit air.
Selain itu, kata dia, banjir juga diperparah dengan naiknya air laut, sehingga air hujan tidak langsung mengalir ke laut.

“Saya sudah minta ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) bongkar saluran yang menghambat jalannya air,” kata Bupati Tolitoli.

Dia mengungkapkan, warga terparah yang menjadi korban banjir adalah mereka yang bermukim di sekitar bantaran sungai, khususnya di Kelurahan Tuweley.

“Mereka yang paling banyak korban. Perabot rumah tangga tergenang semua. Tidak sempat diselamatkan,” ujar dia.

Ketinggian air di Kelurahan Tuweley, khususnya di Jalan Anoa hampir mencapai atap rumah.

mah terhanyut setelah diterjang banjir bandang di Manado Sulawesi Utara.
Liputan6.com, Palu – Banjir dan longsor menerjang sejumlah daerah di Sulawesi. Di Sulawesi Tengah, misalnya, Bupati Tolitoli Mohammad Saleh Bantilan mengungkapkan, aktivitas warganya lumpuh akibat banjir yang menerjang daerah itu pada Selasa siang tadi.

“Semua jalan banjir. Tidak bisa orang lewat. Banyak rumah yang tergenang,” ucap Saleh saat dihubungi dari Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (13/9/2016) malam, seperti dilansir Antara.

Dia mengatakan, hujan yang turun sejak pagi hingga Selasa siang sangat deras. Alhasil, hanya dalam waktu singkat Kecamatan Baolan, ibu kota Tolitoli langsung dikepung banjir.

“Banjirnya rata. Hampir semua rumah kena banjir,” Saleh mengungkapkan.

Saleh kemudian turun langsung ke sejumlah lokasi banjir bersama masyarakat mengantisipasi terjadinya korban jiwa maupun harta benda dengan membantu masyarakat setempat.

BACA JUGA
Mary Jane Sibuk Penuhi Pesanan Batik
Sapi dan Kambing Kurban Situbondo Dirias Bak Pengantin
Cerita Warga Surabaya Utara Fobia Bau Daging dan Telur Ayam
Dia mengatakan, air hujan yang bersumber dari berbagai penjuru gunung di Tolitoli mengalir cepat ke permukiman penduduk karena saluran tidak mampu lagi menahan debit air.
Selain itu, kata dia, banjir juga diperparah dengan naiknya air laut, sehingga air hujan tidak langsung mengalir ke laut.

“Saya sudah minta ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) bongkar saluran yang menghambat jalannya air,” kata Bupati Tolitoli.

Dia mengungkapkan, warga terparah yang menjadi korban banjir adalah mereka yang bermukim di sekitar bantaran sungai, khususnya di Kelurahan Tuweley.

“Mereka yang paling banyak korban. Perabot rumah tangga tergenang semua. Tidak sempat diselamatkan,” ujar dia.

Ketinggian air di Kelurahan Tuweley, khususnya di Jalan Anoa hampir mencapai atap rumah.

BPBD setempat terpaksa mengevakuasi delapan warga terdiri dari orang hamil, anak-anak dan orang tua karena terjebak banjir.

Lebih lanjut Saleh mengatakan, pemerintah daerah melalui dinas sosial setempat akhirnya membuka dapur umum di Kelurahan Tuweley. Sebab, masyarakat tidak bisa lagi memasak.

“Walaupun banjir sudah surut, tapi masyarakat tidak bisa memasak karena perabotnya tergenang,” sebut dia.

Namun, menurut Saleh, hingga Selasa malam, ia tidak mendapat laporan adanya korban meninggal dunia akibat banjir tersebut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s